Cara YouTuber Meraup Pendapatan Besar

Banyak orang ingin menjadi YouTuber karena beragam alasan. Salah satunya adalah iming-iming pendapatan dari AdSense yang konon bisa berjumlah besar.

AdSense merupakan program kerja sama periklanan yang dikelola Google. Selain YouTuber, para blogger dan pemilik website juga bisa memanfaatkan AdSense untuk mendapatkan iklan.

Untuk bisa mendapatkan Adsense, YouTuber harus memiliki minimal 1.000 subscriber (pelanggan) dan 4.000 jam tayang dalam 12 bulan terakhir.

Setelah akun Google tertaut dengan AdSense, setiap video yang ditonton minimal 30 detik akan terhitung dan dikonversikan ke AdSense.

AdSense di Indonesia nilainya kecil

Namun, untuk membuat orang mau menonton video minimal selama 30 detik ternyata tidak mudah juga. Apalagi membuat mereka mengeklik iklan yang terpajang.

Selain sulit mendapatkannya, nilai AdSense dari YouTube ternyata terbilang kecil. Apalagi di Indonesia, nilai AdSense/CPM (cost per milles) lebih rendah dibanding negara lain.

CPM adalah bayaran yang diberikan ke YouTuber tiap kelipatan 1.000 view pada video mereka. Ini menjadi salah satu faktor penting dalam memonetisasi iklan di YouTube

“Australia termasuk paling besar. (Nilai CPM AdSense) kita itu seperlima dari mereka.”

Pendapatan AdSense yang diterima YouTuber bisa fluktuatif. Hal ini juga bergantung pada momen-momen tertentu saat para pengiklan memasang iklannya di YouTube. Momentum biasanya datang ketika memasuki kuartal baru atau menjelang hari raya.

“Untuk yang memiliki 700.000 subscriber, pendapatan sekitar 17-20 juta per bulan.”

Angka tersebut terbilang kecil jika dibandingkan dengan pemasukan lewat jalur lain. Iiklan AdSense hanya menyumbang sekitar seperdelapan dari pendapatan per bulan.

“AdSense itu bonus, enggak usah dipikirin.”

Subscriber banyak bukan berarti kaya

Seorang YouTuber tidak akan menghasilkan uang yang banyak jika hanya menyerahkan urusan monetisasi sepenuhnya pada AdSense.

Tim Schmoyer, YouTuber di kanal Viceo Creators, pernah bercerita tentang YouTuber lain yang memiliki 2 juta subscriber. Dengan jumlah subscriber sebesar itu, sang YouTuber hanya menghasilkan ratusan dollar AS per bulan dari AdSense.

Jumlah subscriber memang menjadi modal kanal YouTube untuk menarik uang dari AdSense, namun bukan faktor utama. Sebab, kanal dengan jumlah subscriber banyak belum tentu mendapat penonton yang banyak pula.